Pertemuan Nasional Penggerak Desa Peduli Buruh Migran Indonesia DESBUMI SUMMIT

0
799
Kiri ke Kanan: ,Mariyatul Qibtiyah (Anggota DPRD Kab. Banyuwangi), Handoko (Anggota DPRD Kab. Banyuwangi), Raden Soes Hindharno (Direktur Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Luar Negeri Kemnaker), Wahyu Susilo (Direktur Eksekutif Migrant CARE), Abdullah Azwar Anas (Bupati Banyuwangi), Jenderal TNI (Purna.) Dr. Moeldoko, S.IP (Kepala Staf Kepresidenan RI), Anis Hiedayah (Ketua Pusat Kajian Migrasi Migrant CARE), Darrell Hawkins dan Ria (DFAT

Banyuwangi, 27 November 2018 – “Buruh Migran Perempuan, Berdaya Dari Desa” menjadi kata kunci dalam merefleksikan perjuangan perlindungan buruh migran melalui inisiatif Desa Peduli Buruh Migran (Desbumi) yang dibentuk oleh Migrant CARE sejak 2013. Perjalanan lima tahun Desbumi mulai dari proses persiapan, pengelolaan dan pengembangan inisiatif lokal dalam perlindungan buruh migran, siap diurai dalam tiga hari Pertemuan Nasional Penggerak Desa Peduli Buruh Migran Indonesia, yang selanjutnya disebut Desbumi Summit.

Wahyu Susilo sebagai Direktur Eksekutif Migrant CARE dalam sambutannya menyatakan “Kegiatan ini adalah inisiatif untuk mengakumulasi pengalaman-pengalaman, dan praktik baik yang telah dijalankan dalam perlindungan buruh migran di berbagai daerah yang bisa dikontribusikan untuk tata kelola perlindungan Pekerja Migran Indonesia berdasar UU No. 18 Tahun 2017,” ujar Wahyu. “Harapannya, inisiatif-inisiatif itu di-scaling up dan direplikasi baik oleh pemerintah nasional, daerah, maupun pemerintah desa, terutama di kantong-kantong buruh migran,” pungkasnya. Tentu dengan harapan dapat mencegah dan mengurangi beragam dampak buruk yang rentan dialami Pekerja Migran Indonesia di negara penerima, terutama Perempuan Pekerja Migran yang mendominasi Pekerja Migran Indonesia.

Dengan dukungan Kemitraan Australia – Indonesia untuk Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan (MAMPU), Desbumi telah terbentuk di 36 desa yang tersebar di 8 kabupaten, 5 provinsi di Indonesia. “Perempuan Pekerja Migran berada di garis depan upaya pemberdayaan dan advokasi di tingkat akar rumput. Mereka bersuara dan berjejaring dengan pemerintah daerah dan organisasi masyarakat sipil untuk mempengaruhi kebijakan perlindungan pekerja migran. Pemerintah Australia mengapresiasi Migrant CARE, mitra lokal, pemerintah desa, dan Kementerian Tenaga Kerja yang telah bekerja sama untuk perlindungan pekerja migran Indonesia,” ujar Darrell Hawkins perwakilan Kedutaan Besar Australia di Indonesia.

Perhelatan Pertemuan Nasional Penggerak Desa Peduli Buruh Migran Indonesia di adakan di Banyuwangi ini juga mendapatkan sambutan dan masukan langsung dari bupati setempat “Persoalan perlindungan buruh migran adalah persoalan kita semua. Pemerintah Kabupaten Banyuwangi mengapresiasi program Migrant CARE yang telah merintis perlindungan untuk buruh migran berbasis desa, sehingga dapat bersinergi dengan program-program pemerintah,” demikian disampaikan Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas

Staf Ahli Menteri Ketenagakerjaan, Reyna Usman yang hadir mewakili Menteri Tenaga Kerja RI Hanif Dhakiri menyampaikan pesan dari Menteri Tenaga Kerja RI, “Negara memiliki komitmen yang kuat untuk hadir memberikan perlindungan pekerja migran dan UU Pelindungan Pekerja Migran Indonesia. Dalam UU tersebut, pemerintah pusat dan provinsi beserta desa telah berbagi peran untuk melindungi pekerja migran sebelum, selama, dan setelah migrasi.” Pemerintah mendorong optimalisasi pasal 42 UU PMI No. 18 Tahun 2017 untuk mengurangi masalah PMI dari desa.

Reyna Usman juga merekognisi keapikan Desbumi yang terbukti dalam perjalanan kepemimpinannya menduplikasi Desbumi dalam skema Desa Migran Produktif (Desmigratif) di 200 desa hingga tahun 2017.

Kepala Staf Kepresidenan RI Jenderal TNI (Purna.) Dr. Moeldoko, S.IP membuka Desbumi Summit dengan mengawali pernyataan soal kerja sama antara pemerintah dan organisasi masyarakat sipil untuk terus bisa beriringan erat. Dalam pidato kuncinya, beliau menyatakan sambutan dan apresiasinya, “Setelah sekian lama, berbagai persoalan telah mendera para Pekerja Migran Indonesia, baik di dalam negeri maupun di luar negeri, termasuk di perjalanan. Untuk itu saya menagih pemerintah untuk ikut menyatakan sebuah apresiasi luar biasa kepada Migrant CARE yang telah berdiri tegak menjadi lokomotif penggerak perubahan dengan Desbumi.”

Jend. Purn. Moeldoko mengapresiasi inisiatif Desbumi yang sudah lima tahun bergerak, dan Desa Migran Produktif (Desmigratif) yang dibentuk Kementerian Tenaga Kerja, yang juga ternyata adalah replikasi dari inisiatif yang sebelumnya dikembangkan oleh Migrant CARE melalui Desa Peduli Buruh Migran (Desbumi).

Narahubung:
Wahyu Susilo (Direktur Eksekutif Migrant CARE), [email protected], +62 812-9307-964
Mulyadi (Senior Program Officer Migrant CARE), [email protected], +62 812-2972-431